Sabilah pisau sirauik... panakiak batang lintabuan... silodang jadikan nyiru... Nan satitiak jadikan lauik... nan sakapa jadikan gunuang... alam takambang jadi guru...

Syarat utama Dari Nagari di Minangkabau

Written By Rajo Intan on Kamis, 03 Mei 2012 | 20.45

Masyarakat Minangkabau disamping berkelompok didalam persekutuan- persekutuan
Geneologis  juga  berkelompok  dalam  peraturan  Territorial  yaitu  berdasarkan  persatun
wilayah yang tertinggal.
Menurut LC Wastenenck tumbuhnya Nagari itu bermula dari Taratak, yaitu hutan yang
dibuka sebagai tempat berladang,   Taratak itu kemudian berkembang menjadi Dusun,
Dusun  itu  kemudian  dimekarkan  lagi  menjadi  Koto,  dari  Koto  dimekarkan  menjadi
Nagari
Wastenanck membayangkan pertumbuhan nagari itu mirip dengan pertumbuhan kota
di Eropah yaitu dengan pola Invasi, sebuah Taratak tertentu memperluas wilayah dengan
menguasai daerah sekitarnya sehingga berubah menjadi Dusun dengan nama yang sama,
dengan nama taratak nya, sehingga taratak buluah .

Misalnya :
Barabah manjadi Dusun Buluah

Dusun itu kemudian menguasai lagi daerah-daerah sekitarnya sehingga berubah menjadi
Koto.

Misalnya :
Namanya Koto Buluah

Dan  Koto  itu  kemudian  dimekarkan  lagi  dengan  menguasai  daerah  sekitarnya  pula,
sehinggan berubah menjadi Nagari.

Misalnya:
Nagari Buluah.

Pandangan  Wastenenck itu didasarkan pada pepatah adap Minang Kabau :

Taratak mulo dibuek
Dari taratak manjadi dusun
Dusun manjadi Koto
Koto manjadi Nagari

Sebetulnya  pemahaman   Wastenenck  itu  kurang  tepat  karena  pertumbuhan  nagari
bukanlah dengan pola Invasi tetapi pola Integrasi.
Pada awalnya memang sebuah keluarga ibu- ibu bersama saudara laki- lakinya membuka
tempat  berladang yang  disebut  dengan  taratak,  misalnya  dengan  nama  taratak  A,
disamping taratak A muncul pula taratak B, taratak C dst
Beberapa taratak yang berdekatan menyatukan diri/ berintegrasi menjdai dusun L, di
sampingnya muncul pula dusun M dusun N, dusun O, yang kemudian menyatukan diri
pula, sehingga terbentuk koto R disamping Koto R terbentuk pula Koto S, koto T dst,
yang kemudian menyatukan diri menjadi sebuah Nagari misalnya Nagari Z

Berobahnya Koto menjadi Nagari setelah memenuhi syarat syarat nagari itu antara lain :

1. Syarat utama dari Nagari :

Yaitu adanya 4 suku di Nagari itu minimal  pd  awalnya memang 4 suku itu
Berupa  4  kelompok  geneologis,  tetapi  masing  masing  suku  yang  yang
merupakan suatu kelompok  geneologis, apa bila jumlah anggotanya
cukup     besar  akan pecah menjadi 2 atau lebih. Kelompok geneologis  baru
dengan  nama suku yang sama.
Ada pula  disuatu  nagari karna  belum cukupnya suku menjadi 4 buah
masyarakat yang bersangkutan sengaja mendatangkan kelompok geneologis
lain, bagai mana suku yang berbeda kewilayah itu sehingga wilayah itu
dapat memenuhi  syarat utama nagari.

2. Syarat-syarat tambahan antara lain :

a. Basawah Baladang :
Artinya :
Diwilayah itu telah terdapat wilayah pertanian berupa sawah
Lading.

b. Babalai Bamusajik :
Yang dimaksud balai adalah   bangunan   yang   sengaja   didirikan   sebagai
tempat mengadakan   rapat / musyawarah   dari   semua   wakil   suku,   yang
disebut dengan   pangulu, guna   membicarakan   masalah   adat   istiadat   di
wilayah itu termasuk untuk  mementukan  Hukum  Adat  dalam  wilayah.
Mereka yang dikenal dengan  adat  salingka  nagari  yaitu  Hukum Adat yang
hanya berlaku diwilayah nagari itu.
Yang dimaksud degan musajik adalah tempat   diadakanya   syalat   Jum’at
diwilayah yang bersangkutan karna musajik  merupakan  syarat nagari, maka
dapat  disimpulkan  bahwa  masyarakat  minang  adalah  menganut  agama
islam sehingga orang yang menyebut dirinya orang minang selalu  beragama
islam, kalau  keluar  dari  Islam tidak   lagi  dianggap  sebagai  orang minang
dan tidak diakui sebagai anak nagari

3. Balabuah batapian:

Yang dimaksud dengan labuah  adalah:

Jalan  yang  menghubungkan  antara  kampung-kampung           dengan      pusat
nagari, dari dalam ungkapan ungkapan adat labuah itu selalu dihubungkan
dengan pasa yaitu labuah nan gadang,  pasa   nan  ramai , sehingga  yang
dimaksud  labuah  adalah jalan yang digunakan untuk trasportasi dari
kampung-kampung ke  pasar, baik   membawa   hasil produksi maupun
membawa barang barang  kosumsi masyarakat.
Yang   dimaksud  dengan  tapian  adalah :

Tempat mandi umum, masalah tempatnya tergantung   kondisi   nagari
itu ada  yang   dipinggir  kali / dekat mata  air  karna  ini merupakan
syarat   nagari ,  berarti   masyarakat sudah mengutamakan kesehatan.

4.  Babalai babantiang :

Artinya hewan ternak, kerbau,  dan  sapi termasuk  pula  kuda,  dulu
digunanan  masyarakat  sebagai  alat  bantu  seperti  untuk  membajak
sawah/  untuk  membawa  barang  barang  ke  pasar  dengan  menggunakan
kuda  beban, pedati, alat untuk menarik kayu dsb.

Setelah terbentuknya Nagari, yaitu setelah dipenuhinya syarat syarat dari nagari
itu  dan  melalui  musyawarah  dari  penghulu-  penghulu  senagari  ditetapkan  lah  bahwa
wilayah itu merupakan sebuah nagari mereka, kepada mamak pimpinannya yang dulu
disebut dengan kapalo nagari /pangulu, karna dipilih oleh pangulu-pangulu senagari itu,
dari salah seoarang diantara mereka.
Dengan dipilihnya pimpinan dan dibentuknya struktur organisasi yang jelas ,maka
nagari  itu  merupakan  sebuah  persekutuan  Hukum  Adat,.karna  itu  berdasarkan  dari
Hukum  Adat  nagari  di  Minangkabau  dipandang  sebagai  persekutuan  Hukum  Adat
Geneologis  matrinial  Teritorial,  yaitu  sekelompok  besar  orang  yang  hidup  dalam
kelompok-kelompok  Geneologis  matrilineal  (suku)  yang  menyatukan  diri  menjadi
persekutuan territorial, karna kelompok kelompok geonologis itu  bermukim di wilayah
yang berdekatan.
Berdasarkan pengertian itu nagari bukanlah sekedar suatu wilayah tetapi nagari
dalam masyarakat   hukum adat (persekutuan Hk Adat) berupa himpunan orang  yang
mengaitkan diri mereka dengan suatu wilayah  tertentu   walaupun dewasa ini mereka
tidak lagi  bermukim diwilayah itu.

Tipe Nagari :

Sebagai   sebuah   sistim   pemerintahan   menurut   Hk   Adat   Nagari   di   Minangkabau
dikelompokkan orang menjadi 3 macam:

I. Nagari dengan tipe Koto Piliang :

Menurut cerita turun temurun dalam masyarakat nagari dengan tipe ini di susun
oleh DT Ketumanggungan , istilah koto piliang berasal dari KK (koto pilihan)
artinya KK yang dipilih oleh penguasa yang tertinggi.

Ciri nagari dengan tipe ini sbb:
1.   Sistim pemerintahan bersifat Aristokrasi dengan prinsip turun dari langit atau
bertangga   turun   ,   segala   sesuatu   yang   akan   dilaksanakan   oleh   rakyat
didasarkan kepada istruksi dari atas , yaitu keputusan dari pimpinan   yang
tertinggi. Walaupun Nagari yang tipe ini musyawarah tetap dilakukan, namun
musyawarah  hanya  untuk  memberi  masukan  berupa  alternatif-  alternatif
pilihan,   sebagai   bahan   pertimbangan   bagi   pimpinan   tertinggi   dalam
mengambil putusan   apa yang akan diputuskan tergantung pilihan pimpinan
yang tertinggi.

2.   Suku dinagari ini merupakan persekutuan hukum adat Biologis yang dipimpin
oleh Panggulu Pucuak, sedangkan Paruik yang merupakan bagian  dari suku
dipimpin oleh Panggulu Andiko. Karena itu wali nagari dengan tipe ini jumlah
panggulu pucuak sebanyak suku yang ada dinagari itu.

3.   Balerong  adat  (tempat  sidang  perapatan  nagari)  mempunyai  lantai  yang
bertingkat, tentunya ada lantai yang lebih tinggi dibanding dengan lantai yang
lainnya + 20 cm. Dilantai yang lebih rendah duduk Panggulu Andiko, dan
lantai  yang lebih tinggi duduk Panggulu Pucuak. Pertama- tama dilakukan
musyawarah, Pangulu Andiko mencari alternatif putusan, dan alternatif itu di
usulkan kepada Pangulu Pucuak  dan itu  dimusyawarahkan lagi dalam bentul
alternative   pula   untuk   disampaikan   pula   kepada   Wali   Nagari   dan   itu
ditentukan oleh putusan Nagari.

II. Nagari dengan tipe Caniago:

Istilah budi Caniago berasal dari 3 kakak yaitu Budi- Candi- Tigo, artinya akal
sehat seperti ini. menurut cerita turun temurun , cerita ini berasal dari   Dt
Parpatiah Nan Sabatang dengan ciri  sbb:

1.   Sistim pemerintahan Demokratis dengan prinsip naik dari janjang
/labusek dari bumi artinya, segala sesuatu itu berasal dari bawah
sehingga  putusan  akhir  tergantung  pada  putusan  musyawarah                     dengan
prinsip’’ bulek ayia kapanguluah, bulek kato kamufakat’’

2.   Dinagari dengan tipe ini suku bukanlah persekutuan adat , tetapi hanya nama
keturunan  dari  beberapa  paruik  yang  ada  dinagari  itu.  Yang  merupakan
persekutuan adalah paruik yang dipimpin oleh pangulu dengan status yang
sama , artinya tidak ada pangulu paruik dan Andiko  yang ada hanya pangulu
saja.

3.   Balerong adat Nagari dengan tipe ini mempunyai lantai yang datar,
sehingga tidak ada lantai yang tinggi dan lebih rendah , yang ada hanya
tempat kedudukan. Ada tempat duduk  yang diatas ada tempat duduk  yang
dibawah,  tempat  duduk  dekat  pintu  masuk  dipandang  tempat  duduk  yang
paling rendah, dan yang berlawanan dengan pintu masuk tempat yang lebih
tinggi , tempat yang lebih tinggi duduk Pimpinan Parapatan Adap , seperti,
ketua ,mantri Keputusan diambil dengan cara musyawarah dan mufakat , apa
yang telah diputuskan dengan kesepakatan bersama adalah putusan akhir yang
harus dilegalisir oleh pimpinan rapat.

III. Pisang sikalek Hutan :

Yaitu Nagari yang tidak termasuk kedalam salah satu dari 2 tipe tsb dengan
prinsip ’’ Kt Piliang inyo indak, tibo di Caniago inyo antah”.

Nagari di Minangkabau sebelum Zaman Belanda.

Nagari sebagai masyarakat Hukum Adat, dan sebagai sistim pemerintahan adat
telah  ada  jauh  sebelum  masuknya  Belanda  di  Minangkabau  pada  saat  itu,  nagari
merupakan negara-negara kecil yang berdiri sendiri dengan pemerintahan sendiri, sesuai
dengan asal usul  dan adat istiadat setempat pada saat itu.
Masing masing nagari mempunyai struktur pemerintahan sendiri dengan membentuk
lembaga   perapatan   dengan   disebut   Karapatan   Adat   Nagari   (KAN)   yang   angota
anggotanya  terdiri  dari  wakil  wakil  semua  paruik  dan  suku  yang  ada  dinagari  itu  ,
sehingga dapat dikatakan Karapatan Adat Nagari itu sudah memiliki semua anak nagari
,pangulu  pangulu,  itu  dipilih  oleh  keseluruhan  anggota  paruik  nagari  ,  salah  seorang
anggota  mereka  yang  dianggap  patut  /pantas.  Karapatan  Adat  Nagari  itu  kemudian
memilih pimpinan nagari yang disebut dengan Kapalo Nagari , karna itu kapalo nagari
bertanggung jawab kepada Karapatan Anak Nagari hal demikian berlangsung lama.


Nagari pada zaman Hindia Belanda :
Setelah  Belanda  menguasai  Minangkabau,  terutama setelah  berakhirnya  perang
Padri pemerintah Belanda dengan Politik Opor tunyret tetap mengakui nagari dengan
manfaatnya. Sebagai pemerintahan terendah dengan cara mengeluarkan SK (Bisluit) dari
kepala- kepala Nagari untuk melaksanakan tugas pemerintahan   yaitu untuk membantu
Belanda terutama dalam hal memungut pajak (Blasting), mengarahkan masyarakan untuk
rodi  (kerja paksa), namun demikian Belanda tidak mengusik sistim pemerintahan nagari
sampai Indonesia mardeka.

Di dalam UU 1945 nagari tetap diakui menurut psl 18 :

Pembagian   wilayah   Indonesia  berdasarkan  daerah   besar  dan   kecil  dengan
memperhatikan sejarah dan asal usul masyarakat setempat. Menurut penjelasan psl 18
,wilayah Indonesia terdapat + 250 zelf Restuurend Volken Gemedue coverend, seperti
desa- desa di Jawa dan Bali ,kelurahan di Jakarta dan nagari di Minangkabau.
Berdasarkan itu nagari di Minangkabau tetap diakui sebagai daerah otonom yang
berpemerintahan  sendiri  ,  namun  demikian  karna  Negara  tunduk  sebagai  pelaksana
pemerintahan dilakukan pula peraturan- peraturan tentang nagari itu, misalnya pernah di
Minangkabau dimasing masing nagari dibentuk DPLN disamping karapatan Nagari yang
ada,   Sehingga   nagari   sebagai   pelaksana   pemerintahan   dipisahkan   dengan   nagari
persatuan adat .

0 komentar:

Poskan Komentar