Sabilah pisau sirauik... panakiak batang lintabuan... silodang jadikan nyiru... Nan satitiak jadikan lauik... nan sakapa jadikan gunuang... alam takambang jadi guru...
Seorang pecundang mengatakan bahwa bangsa Minangkabau adalah bangsa pemimpi yang suka berpangku tangan, tapi kami bangsa Minangkabau berkata, ya kami adalah pemimpi, pemimpi untuk jadi besar dan sukses, itulah sebabnya kami punya tradisi dimana setiap anak lelaki diakhir baligh-nya akan berjalan meninggalkan tanah kelahirannya mencari jati diri dan posisi di masyarakat dan pemerintahan, dan torehan mimpi mimpi bangsa Minangkabau itu bisa dilihat dari sejarah bangsa ini hingga sekarang.

Search

Memuat...

Nan Mancibuak Kasiko

TAMBO PASAMAN

Written By Rajo Intan on Rabu, 03 Oktober 2012 | 02.26

 “ADAIK LAMO PUSAKO USANG”

“Ramo-ramo sikumbang janti
katik endah pulang ba kudo.
Patah tumbuah ilang baganti
Pusako pulang ka nan mudo”

Kaba barito didapek, dari nan tuo ditarimo, itu pitua nan dipaciak, munuik nan dipegang dari dahulu sampai kini. Siang buliah di patungkek, malam buliah dipakalang, manuruik adai di Pasaman.

Batuang sabatang dari hulu, tumbuah di Koto Sibuluan. Urek dilingka Nago Sati, batang dililik ula gerang, pucuak sirah ampalu kuniang, rantiang ampek, kalopaknyo ampek, dahannyo rompak daunnyo rimbun. Barambuih angin dari timua, malembai lalu kalauiktan. Barambuih angin dari barat, malembai lalu ka Gunuang Gadang. Serak baserai bau bungo, Bungo Karang Sari Manyari. Tumbuah dipuncak gunuang gadang, ditapi kolam Rajo Dewo. Pamenan Puti Ganggo Aman, datang nan dari Banaruhun.
Simpang balahan Tanah Basa, cucuran Rajo Ampek Jurai. Nan balayia dilapiak pandak, dibao iyu Parang Gadang. Tapasah lalu kadaratan, kasandiang Gunuang Pasaman. Kacontiang Gunuang Talak Mau. Diantaro ujuang Karang Gadang, dengan Ulak Batu Kuduang. Batu batagak sakuduang, jatuah kalauitan. Babateh dengan Rajo Aceh. Indak Bataluak tampek tingga, dilautan Koto Pasaman. Bamulo adaik badiri, mulo pusako ka-tatagak dilereng Gunuang Pasaman, iyo di Koto Sibuluan. Sibadaguang ba ampek koto, Sariak balareh limo koto. Koto Tinggi Tabiang Tinggi, Lubuak Basiku Koto Birah.
Sabalun adaik disusun, disinan tampeknyo hakim nan sambilan, mangko sampai Kaparik Batu.Turun usul jo hidayat saedaran Gunuang Pasaman, salingkaran Gunuang Talak Mau. Adaik suci pusako suci. Daulat Yang Dipertuan nan manjadi rajo, manuruik cupak nan usali, mamakai taraju nan piawai, sinan makanan nan taluak. Manyanak adaik jo pusako. Kato maha buliah dibali, kok murah dapek dimintak.Adaik balaku bakaadaan, kitap balafa bama’ana. Saraik dipaciak Tuan Kadi, Adaik bainang bagubalo, diasuah dek Hakim Nan Sambilan, dilingkuang Jambak Nan Ampek Induak.


1.MAJOLELO Di Lubuak Batang
2.DT. JOLELO Di Kampuang Jambak
3.JOLELO Di Aur Kuniang
4.PANJI ALAM Di Aie GadangItulah tampek dipicayo, nan ditanam dari dahulu sampai kini, indak dapek diurak lai.

Balingkuang aua nan sabaleh, Bandaro nan ulu sambah, taluak rantau bandaro punyo.
Urang batambah banyak juo, nagari batambah leba, mako tadiri Luak Saparampek.


1.MAJO INDO Di Aua Kuniang, tampek tapetan RENO MANTI.
2.LAUIK API Di Aie Gadang, tampek tapetan DT. BATUAH.
3.GAMPO ALAM di Lubuak Pudiang, tampek tapetan MAJO SADEO.
4.SINARO Di Koto Baru, tampek tapatan DT. JO AMAIK.Cukuik panghulu jo Handiko, gantiang putuih biang ditambuak, mangko banamo luak kadin dek basa, langgam kadin dek rajo.


Kok tumbuah barang nan tumbuah, tumbuah diluak langgam lain, bulek kato manjadi rajo, mako manapeklah kapado Bandaro dalam nagari Paninjauan. Disitulah baru disampaikan kapado mamak nan barampek, barulah sampai kapado Daulaik di Parik Batu, siap sadio manantikan sagalo nan bajabatan, manuruik adaik nan dipakai.
Batujuah Dubalang Adaik mamagang jabatannyo masiang-masiang.

Nagari batambah laweh, manusia batambah banyak, mako tadirilah Rajo Nan Batujuah. Dalam daerah nagariko, mamakai basa jo panghulu.
1.Pertamo: MAJOLELO di Kanaikan
2.Kaduo: DT. SATI tampek digungguang
3.Katigo: DT. PANCANG di Sikabau
4.Kaampek: RANGKAYO di Bungo Tanjuang
5.Kalimo: DT. BASA di sikilang
6.Kaanam : KAPALO DEWA di Tanah Taban
7.Katujuah: SUTAN di Ampalu


Takalo maso dahulu, hukum putuih di Sibuluan, mamancuang ka Kanaikan, bamulo adaik kadipacah, Kinali Ba Anam Koto. Dibatuang Ba Ampek Koto, duo sako ditangah. Bajalan rajo jo panghulu, buliah mananam manumbuahkan, buliah malambuk manggadangkan. Mako banamo elok luak disapu langgam. Bajalan rajo jo panghulu, itulah adaik nan dipakai dari dahulu sampai kini, indak dapek diubah lai.

Dilambuak Rajo Duo Selo, Rajo Sontang, Rajo Gadumbang. Basarawa tarok, babaju tarok. Baatok sikai, badindiang baniu. Maso ba ayam hutan, bakambiang kijang. Babaleh mandailian nan bainang. Katimuran Gunuang Talak Mau.Tuangku Basa di Koto Dalam, datang disandiang di Koto Laweh. Nan batali nan batarantang, nan batambang nan tanujam, Luak Rao Lubuak Sikapiang. Sadang Malampah Baladang Panjang, Daulat Basa Bagindo Kali. Padang Gantiang Rajo Bunian, cukuik basanyo bahandiko. Mangko barajo badaulat, jikok tumbuah barang nan tumbuah, tumbuah digantiang kadiputuih. Jikok biang ka ditambuak, dalam nagari nan satumpak.

Dilingkuang bukik bakaliliang nagari ditangah, banamo Nagari Talu, Tuanku Basa pucuak adaiknyo. 16 panghulu dalam barisan, dalam nagari badekatan. Iyolah Kajai nagarinyo, manuruoik adaik nan bapakai. Bulek kato nan manjadi rajo, pacah kato manjadi basa.Kalau tumbuah barang nan tumbuah, dalam Nagari Parik Batu. Adaik nan badiri, pusako alah balenggangkan, patuik diliek jo dilengong. Kinali ba anak kamba, iyolah DT. Majo Indo nan dikampuang Sunagi Balai, duo jo Dt. Rangkayo Basa nan bakampuang di Aie Rau. Jasat nan dari hitam putiah, turunan dari managang basa

sumber : https://www.facebook.com/groups/IstanaInderapura/permalink/543532278997012/

02.26 | 0 komentar | Read More

PUCUAK BULEK UREK TUNGGANG

Pucuak Bulek Urek Tunggang (Pucuk Bulat Urat Tunggang)

istilah ini sering kali kita dengar sebagai jabatan pemimpin para penghulu dalam sebuah nagari. Jabatan Pucuak Bulek Urek Tunggang atau kita singkat saja dengan PBUT, setara kedudukannya dengan seorang Raja dalam sebuah nagari yang memakai sistem beraja-raja.

Pucuk Bulat merupakan tamsilan dari sebuah pohon yang berpucuk bulat layaknya pohon kelapa, pohon monokotil, sementara Urat Tunggang merupakan tamsilan dari sebuah pohon yang mempunyai urat tunggang atau akar tunggang, yang biasanya dimiliki oleh pohon dikotil/berbiji belah seperti pohon mangga atau pohon beringin.


Orang Minang memang semenjak dahulu selalu menjadikan alam sebagai gurunya disamping guru2 berjenis manusia. Pohon Beringin dan Pohon Kelapa sering menjadi simbol-simbol dalam peristilahan adat. Pohon Beringin disanjung dengan menyebutkan fungsi-fungsi bagian dari pohon tsb, misalnya daunnya yang rindang tempat berteduh dari kepanasan ataupun kehujanan, batangnya yang besar bisa dijadikan tempat bersandar, dahannya yang kuat bisa dijadikan tempat bergantung bila diperlukan, dan sebagainya. seorang penghulu sering kali dijuluki sebagai Baringin di Tangah Koto karena sedemikian fungsinya di tengah masyarakat kaumnya. demikian harapan masyarakat. begitu pula pohon kelapa, semua bagian dari pohon tsb bisa difungsikan untuk banyak hal baik batang, daun, lidi, buah, sampai ke sabut buahnya. Multifungsi.

Seringkali sistem adat Ketumanggungan atau adat Koto Piliang disimbolkan dengan Pohon Kelapa karena sistem ini dipimpin oleh seorang raja, sebagai Pucuk Bulatnya. Dan begitu pula, sistem adat Perpatih Nan Sebatang atau adat Bodi Caniago disimbolkan dengan Pohon Beringin karena sistem ini berakar tunggang dari bawah, berdaun rindang dengan menganut sistem demokrasi, suara kaum suara bersama, bukan berdasarkan titah seorang raja melainkan mufakat para penghulu bersama kaumnya.

Jadi secara tersirat, istilah Pucuk Bulek Urek Tunggang merupakan perpaduan dari kedua sistem adat yang ada di Minangkabau, yaitu Koto Piliang dengan Pucuk Bulatnya seorang raja dan Bodi Caniago dengan Urat Tunggangnya mufakat para penghulu bersama kaumnya.
00.17 | 0 komentar | Read More

MACAM MACAM RANGKIANG DI MINANGKABAU

Written By Rajo Intan on Selasa, 11 September 2012 | 01.42

Rangkiang atau nama lainnya lumbung adalah sebuah rumah kecil di sebelah rumah gadang yang dipergunakan untuk menyimpan padi untuk persiapan – persiapan segala kemungkinan terjadinnya kelaparan baik akibat faktor alam dan faktor manusia seperti perang. Keberadaan rangkiang di Minangkabau memiliki multi fungsi. Fungsi rangkiang itu sendiri ada pada berbagai corak bangunan rangkiang dan tata letaknya.

Bentuk rangkiang sesuai dengan gaya bangunan rumah gadang. Atapnya bergonjong dan dibuat dari ijuk. Tiang penyangganya sama tinggi dengan tiang rumah gadang. Pintunya kecil dan terletak pada bagian atas dan salah satu dinding singkok (singkap), yaitu bagian segi tiga lotengnya. Tangga bambu untuk menaiki Rangkiang dapat dipindah-pindahkan untuk keperluan lain dan bila tidak digunakan disimpan di bawah kolong rumah gadang.Ada empat macam jenisnya dengan fungsi dan bentuknya yang berbeda. Jumlah rangkiang yang tertegak di halaman memberikan tanda keadaan penghidupan kaum.

 Keempat jenis Rangkiang itu ialah:

1. Si tinjau lauik (si tinjau taut), yaitu tempat menyimpan padi yang akan digunakan untuk membeli barang atau keperluan rumah tangga yang tidak dapat dibikin sendiri. Tipenya lebih langsing dan yang lain, berdiri di atas empat tiang. Letaknya di tengah di antara rangkiang yang lain.



Rangkiang Si tinjau lauik


2. Si bayau-bayau, yaitu tempat menyimpan padi yang akan digunakan untuk makan sehari-hari. Tipenya gemuk dan berdiri di atas enam tiangnya. Letaknya di sebelah kanan.


Rangkiang Si bayau-bayau


3. Si tangguang lapa (si tanggung lapar), yaitu tempat menyimpan padi cadangan yang akan digunakan pada musim paceklik. Tipenya bersegi dan berdiri di atas empat tiangnya.


Rangkiang Si tangguang lapa


4. Rangkiang Kaciak (rangkiang kecil), yaitu tempat menyimpan padi abuan yang akan digunakan untuk benih dan biaya mengerjakan sawah pada musim berikutnya. Atapnya tidak bergonjong dan bangunannya lebih kecil dan rendah. Ada kalanya bentuknya bundar.


Rangkiang Kaciak
01.42 | 0 komentar | Read More

KUDETA DI PAGARUYUNG (1514 - 1524)PERISTIWA TRAGIS YANG TERLUPAKAN

Written By Rajo Intan on Sabtu, 28 Juli 2012 | 21.39

Penyerbuan Dewang Parakrama

Dari pihak dalam negeri, ketidak senangan terhadap pemerintahan Maharaja Dewana dan Raja Bagewang, ditimbulkan oleh Dewang Palokamo Pamowano (De wang Parakrama Parmawana) atau Dewang Parakrama. Pangeran ini seorang dari Wangsa Malayupura yang tinggal di Darmasyraya. Jika di Pagaruyung para Pange ran (Puto-Puto) dan raja-raja dari Wangsa Melayupura telah menjadi pemeluk aga ma Islam yang taat sejak Daulat Yang Dipertuan Maharaja Sakti I, maka Dewang Parakrama masih menganut agama Budha Mahayana dari Tarikat Tantrayana. Seba gian keterangan tradisi mengatakan bahwa sebenarnya Pangeran ini tidak memeluk agama, alias Pagan. Pangeran ini dari pihak kakek dan neneknya (dari belahan ayah maupun belahan ibu) sudah berada di kawasan sekitar Ulu Tebo. Kakeknya (ayah dari ayahandanya) menjadi Raja Ulu Tebo yang kemudian diganti ayahandanya. Untuk selanjutnya Dewang Parakrama menggantikan.

Dewang Parakrama tidak pernah bersetia kepada Raja Ranah Sekelawi sebagai atasan yang ditunjuk Pagaruyung. Sebaliknya raja ini juga tidak menyatakan diri di bawah Raja Tebo yang merupakan wilayah / bawahan Raja Jambi. Raja ini menya takan dirinya sebagai raja merdeka, dan berdaulat sendiri. Untuk menunjukkan ke merdekaan dan kedaulatannya, raja ini memaklumkan dirinya sebagai Maharaja Swarnabhumi yang sah dengan menduduki Siguntur di Darmasyraya. Hal itu di mungkinkan karena sebelumnya dengan diam-diam Raja Pamowano (Dewang Pa rakarma) mengadakan perjanjian persaudaraan dengan Portugis, orang Rupik Sipa tokah dari Tanah Alang Buwana. Portugis berhasil merebut Malaka 1511 M, dan ini dijadikan sebagai batu loncatan untuk kemudian dengan memperalat kaki tangannya (Raja Pamowano) menguasai Sumatera, dengan mencoba merebut Pagaruyung. Emas berbungkal diserahkan / dijual raja ini kepada orang Rupik, sebagai imbalan nya.

Dengan demikian semua kawasan Darmasyraya (Tiga Laras) dapat ditunduk kannya. Dari Darmasyraya, Dewang Parakrama memasuki kawasan Jambi. Pasukan Jambi memeberikan perlawanan. Pertempuran dahsyat dengan pasukan Jambi ber langsung dengan hebatnya di Tebo. Pasukan Jambi kewalahan, kemudian mundur dan kawasan kuala sungai Tembesi yang direbut oleh Dewang Parakrama. Tetapi kemudian kembali balik menyerang Tebo. Pasukan Dewang Parakrama dapat di pukul mundur ke hulu sungai Tembesi. Namun kawasan hulu Tembesi bahkan bebe rapa kawasan di Kerinci dapat direbutnya. Untuk selanjutnya Dewang Parakrama kembali ke Darmasyraya, dan dari sini sebuah pasukan besar disiapkan. Dengan pasukan besar ini Dewang Parakrama memasuki Luak Tanah Datar.

Pada tahun kl.1514, melalui sebuah pertempuran besar, Pagaruyung khususnya dan Luak Tanah Datar umumnya jatuh ke tangan Dewang Parakrama. Maharaja De wana dan keluarga istana lainnya cerai berai akibat penyerbuan Dewang Para krama yang dengan tiba-tiba sudah sampai saja ke istana. Maharaja Dewana sempat lolos dan menyingkir dengan dikawal sepasukan bersenjata ke Lipat Kain dan di Kampar Kiri Sedangkan permaisuri yakni Dewi Ranggowani, bersama Puti Reno Bulian (putri baginda), sudah diselamatkan terlebih dahulu ke Koto Anau Kubuang Tigo baleh. Untuk selanjutnya Dewang Parakrama menjadi raja di Pagaruyung dan dike nal dengan nama Maharajo Palokamo atau Maharaja Parakrama.

Pemerintahan Maharaja Parakrama (1514- 1524)

Maharaja Parakrama, hanya menguasai Luak Tanah Datar bagian utara dan ti mur, disamping kawasan Darmasyraya. Maharaja ini dengan segera membuka hu bungan resmi dengan Portugis di Melaka. Sebuah delegasi dipimpin oleh tiga orang pemuka kerajaan dikirim ke Melaka. Ketiganya adalah pemimpin-pemimpin penga nut Sekte Tantrayana agama Budha Mahayana. Karena Sekte Tantrayana merupakan Sekte yang mengandalkan diri lewat mantra-mantra, karena itu dianggap penganut nya pemeluk kepercayaan animisme (Pagan) oleh Portugis. Sehingga pihak Portugis mencatat Minangkabau penduduknya pada saat itu tidak beragama, karena ketiga utusan yang datang ke Malaka menemui pimpinan Portugis itu penganut keperca yaan yang masih pagan (animisme). Tambo mengisyaratkan tentang raja ini , bahwa “agama orang Makah tak disukainya, agama lamapun malas memakai.”

Sebuah berita Portugis berasal dari penulis Jorge de Brito pada pertengahan abad ke-16 menceritakan: bahwa utusan yang dipertuan Minangkabau yang berkun jung ke Bandar Malaka masih “pagan”. Berita itu kiranya dapat dijadikan petunjuk, bahwa hingga pertengahan abad ke-16 agama Islam belum lagi berkembang di Alam Minangkabau, sekurang-kurangnya yang dipertuan Minangkabau dan anggota keluar ga terdekatnya belum lagi menganut agama itu. (INI CERITA PORTUGIS). Dari berita ini banyak pakar, penulis sejarah kita ikut menerima begitu saja bah wa Minangkabau pada abad ke 16 belum Islam. Pada hal Islam telah masuk ke Minangkabau dalam beberapa tahap perkembangannya sejak dari abad ke 7-8 M dengan masuknya komunitas Arab di Pesisir Barat Sumatera Barat (baca Hamka) kemudian pada abad ke 12 -13 M (naik dari Indrapura ke Pariangan) dan di awal abad ke 15 M sejak Yang Dipertuan Raja Nan Sakti I di Bukit Batu Patah murid Syaikh Maghribi, dan ayah kandung Daulat Yang Dipertuan Puteri Panjang Rambut II (Bundo Kandung-Mande Rubiah)..Sampai kepada puncak kesempurnaan dan meratanya Islam di Minangkabau di zaman Syaikh Burhanuddin Ulakan Pariaman.

Hal ini juga terlihat dari sikap dan tindakan Maharaja Parakrama yang bertin dak keras terhadap peniaga-peniaga beragama Islam. Ialah dengan cara melarang dari kalangan peniaga itu berdagang ke wilayah kerajaan .Yang dibenarkan hanyalah peniaga-peniaga beragama Budha Mahayana ataupun Hindu. Begitu juga peniaga-peniaga Minangkabau yang berada di luar negeri tetapi sudah memeluk Islam, dila rang datang berkunjung ke kampung halaman, apa lagi untuk berniaga. Sementara itu peniaga-peniaga dari kalangan bangsa Portugis pergi ke pelabuhan-pelabuhan utama wilayah timur untuk membeli emas dan membawanya ke Melaka. Penduduk yang beragama Islam ditindas, dan agama Budha Mahayana dari tarikat Tantrayana disebar luaskan kembali. Pendeta-pendeta utama berada di sekeliling baginda di Ista na Pagaruyung.

Sementara itu kawasan pantai barat dicoba untuk direbut. Tetapi pada mulanya gagal. Barulah setelah mengerahkan jumlah pasukan yang cukup besar, beberapa kawasan di sepanjang pantai barat Minangkabau akhirnya jatuh ke tangan kekuasaan Maharaja Parakrama. Namun tak lama, kemudian lepas lagi. Berlainan dengan raja-raja sebelumnya, perniagaan emas dilakukan oleh orang-orang kerajaan dan men jualnya langsung ke tangan peniaga-peniaga asing yang datang ke pelabuhan pela buhan dan pasar pasar pengekspor di wilayah timur. Semua keuntungan dan cukai diserahkan kepada Maharaja Parakrama untuk kepentingan kerajaan.

Luak Limapuluh yang berhubungan rapat dengan kawasan timur, sejauh ini menjadi penghalang dari perniagaan yang diatur baginda. Maka Maharaja Parakra ma mengerahkan tentaranya ke Luak Limapuluh. Setelah bertempur mati-matian akhirnya Luak Limapuluh pun jatuh ke tangan Pagaruyung. Suatu pertempuran di Mungka terjadi, dan pasukan Pagaruyung (pasukan Maharaja Parakrama) mencapai kemenangan. Mulai saat itu, kawasan rantau timur (termasuk Darmasyraya), Luak Li mapuluh dan bagian timur serta utara Luak Tanah Datar berada dibawah kekuasaan Maharaja Parakrama yang berkedudukan di Pagaruyung. Sedangkan kawasan Luak Agam, kawasan Kubuang Tigobaleh (bagian selatan Luak Tanah Datar) dan wilayah rantau barat tidak berhasil direbut Pagaruyung (Maharaja Parakrama). Wilayah yang tak dapat dikuasai itu, tetap mengakui Maharaja Dewana sebagai Maharaja Suwarna bhumi - Minangkabau yang waktu itu mengungsi ke Kotoanau.
‎(2)KUDETA DI PAGARUYUNG (1514- 1524)PERISTIWA TRAGIS YANG TERLUPAKAN

Perang Melawan Maharaja Parakrama.

Untuk beberapa lama, seperti terjadi penghentian permusuhan Maharaja Para krama berdaulat di wilayah kekuasaannya sedangkan Maharaja Dewana diakui un tuk wilayah-wilayah yang masih setia kepadanya. Yang menunjukkan permusuhan di antara kedua belah pihak, ialah para pemimpin utama kerajaan ada yang pindah ke Luak Agam dan ada yang pindah ke Kubung Tigabelas. Datuk Nan Baranam di Istana Gudam beserta keluarga kerajaan dan Datuak Nan Batujuah di Istana Balai Janggo meninggalkan Pagaruyung. Yang mendampingi Maharaja Parakrama, di is tana Balai Gudam benar-benar orang yang ditunjuk oleh Maharaja Parakrama. Sete rusnya tidak diperkenankan siapapun dari Luak Agam, Rantau Mudik (Rantau Barat) dan Kubung Tigabelas memasuki wilayah yang dikuasai Maharaja Parakrama. Keadaan seperti api di dalam sekam.

Suatu gejolak timbul, dikarenakan pasukan bawahan Maharaja Parakrama me masuki wilayah Kubung Tigabelas. Ialah pasukan dari Maharaja itu yang ditem pat kan di Saningbakar. Maka para pemuka Kubung Tigabelas melakukan perundingan di Supayang. Kemudian menghubungi Luak Agam. Akhirnya datanglah pihak Luak Agam. Kesepakatan kedua belah pihak ialah melakukan pembebasan Pagaruyung. Dengan segera baik di Luak Agam maupun di Kubung Tiga belas disusun pasukan yang kuat, untuk membebaskan Pagaruyung. Kedua pasukan dengan segera melaku kan penyerangan ke bagian utara Luak Tanah Datar.

Pertempuran yang berkobar tahun kl. 1524 ialah tahun ke-10 (sepuluh) pemerintahan Maharaja Parakrama, berkecamuk di Tanah Datar. Dalam pertempuran dah syat yang memakan waktu berhari-hari, akhirnya pasukan Maharaja Parakrama mun dur ke Darmasyraya. Tetapi pasukan inipun dapat diusir dari kawasan ini dan dikejar ke hilir Batang Hari. Setelah dihubungi Kerajaan Jambi, pasukan Jambi pun memu diki sungai sehingga pasukan Maharaja Parakrama terjepit.

Maharaja Parakrama sendiri menyingkir ke Jambi, tetapi dikejar oleh pasukan Jambi yang dipimpin oleh Panglima Kilangan Besi. Maharaja Parakrama membawa pasukannya ke Kerinci. Tetapi di Kerinci, baginda ini tertangkap dan dibawa ke Jambi. Di Jambi, Maharaja Parakrama diadili sebagai penjahat dan dijatuhi hukuman mati. Maharaja Parakrama dihukum mati atas titah Raja Jambi Rangkayo Hitam, sekaligus hukuman mati itu menandai mulainya kedamaian, baik bagi masyarakat Jambi sendiri maupun bagi masyarakat Kemaharajaan Swarnabhumi Pagaruyung
‎(3) KUDETA DI PAGARUYUNG (1514- 1524) PERISTIWA TRAGIS YANG TERLUPAKANoleh Emral Djamal pada 26 Februari 2012 pukul 18:32 ·

Maharaja Dewana Kembali Bertakhtadan Portugis Menyerbu.

Pada tahun kl. 1525 Maharaja Dewana kembali bertakhta. Permaisuri dan putra -putra baginda dijemput ke Kotoanau, dan kembali berdiam di istana Melayu Kam pung Dalam di Gudam Pagaruyung. Namun begitu baginda kembali bertakhta, Portu gis mengirim ekpedisi militernya untuk merebut tambang emas di kawasan wilayah barat. Pasukan Portugis mendarat di Pasaman, di Pariaman, di Muar Pesisir (Rantau Empat Lurah), di Carocok Gaduang Intan, Sungai Nyalo, Salido dan di Indrapura. Pertempuran-pertempuran dahsyat terjadi. Portugis mengerahkan bajak laut berbang sa Cina dan India (Sipahi) untuk membantunya. Beberapa kerajaan kecil seperti Ta luak Sinyalai Tambang Papan, Sungai Nyalo, Taluak Lelo Jati, Palinggam Jati di sepanjang pantai barat tenggelam karena aksi bumi hangus dan bumi angkat Portu gis. Walaupun beberapa kerajaan kecil itu mulanya berupaya melawan namun sia-sia belaka.

Pemerintahan Pagaruyung mengirim pasukan tempur ke pesisir barat dan ber hasil menghalau Portugis dari wilayah Pasaman. Berbarengan dengan itu, pihak Portugis juga satu demi satu meninggalkan pos-pos mereka di sepanjang pantai barat. Maharaja Dewana berusaha untuk membangun kembali kemaharajaan Suwar nabhumi. Namun pada waktu itu Aceh muncul di ujung utara pulau Sumatera. Atau tepatnya di ujung barat laut dari pulau yang memanjang ke tenggara. Maharaja De wana tidak memandang kehadiran Aceh sebagai saingan, apalagi musuh, tetapi diteri ma sebagai negara sahabat. Banyak dari kalangan warga Kemaharajaan Swarnabhu mi Pagaruyung (orang Minangkabau) yang pergi ke Aceh dalam rangka memperda lam ilmu agama Islam, disamping berniaga. Seperti diketahui juga, Aceh pada za man itu merupakan serambi Mekah untuk tujuan melanjutkan perjalanan ke tanah suci. Walaupun sebagian ada yang mengambil jalan darat lewat Malaysia, Birma, India dan seterusnya menuju Jazirah Arab. Hubungan itu semakin erat dengan diam bilnya adinda Sultan Aceh yang dikenal dengan nama Putri Keumala sebagai permai suri Maharaja Dewana.

Perkawinan berlangsung dan pesta besar dilangsungkan di Aceh dan Pagaru yung. Di Aceh, Maharaja Dewana membagi-bagikan emas kepada para pembesar dan pemuka Aceh, mulai dari tingkat pusat sampai ke tingkat yang paling bawah se panjang yang hadir pada pesta perkawinan. Karena emas yang cukup banyak di bawa dari Pagaruyung habis, maka Maharaja Dewana meminjam kepada Baitul Mal Kesultanan Aceh, dengan janji begitu sampai di Pagaruyung, akan dikirim petugas khusus untuk mengantarkannya. Tetapi sesampai di Pagaruyung, bagindapun menga dakan pesta perkawinan yang lebih besar dan setiap pembesar yang hadir ditambah dengan tamu-tamu kerajaan diberi hadiah emas. Pengeluaran baginda baik ketika di Aceh maupun ketika di Pagaruyung menimbulkan kebangkrutan kerajaan.

Putri Keumala langsung ke Pagaruyung setelah pesta pernikahan di Aceh. Sebe lum sampai baginda dan sang putri ke Pagaruyung, terlebih dahulu Dewi Ranggo wani sang permaisuri, (istri I) meninggalkan Pagaruyung dan kembali ke Kotoanau. Juga ikut serta Putri Reno Bulian, yakni putri baginda dan sang Dewi. Maharaja De wana menjadi marah, bahkan mengumumkan bahwa mulai saat kedatangan baginda dari Aceh, Dewi Ranggowani hanyalah seorang istri biasa bagi baginda. Sedang kan sebagai raja puteri (permaisuri) digantikan oleh Putri Keumala dengan nama Putri Reno Kumalo (Putri Ratna Kumala). Baginda juga membuat keputusan-kepu tusan tanpa bersidang dulu dengan Besar Empat Balai. Akibatnya, Besar Empat Balai me nyatakan non-aktif dan tidak akan turut campur soal kerajaan. Sejak itu Maharaja Dewana mengendalikan kerajaan sendirian. Bersamaan de ngan itu Kubung Tiga belas kembali kepada kehadirannya semula untuk tidak tunduk kepada pemerintahan kerajaan. Tindakan Kubung Tigabelas itu disusul oleh Tanjung Sungayang.

‎(4) Habis KUDETA DI PAGARUYUNG (1514- 1524) PERISTIWA TRAGIS YANG TERLUPAKANoleh Emral Djamal pada 27 Februari 2012 pukul 14:19 ·

Penyerbuan Aceh

Hutang Maharaja Dewana kepada Baitul Mal Kesultanan Aceh ditagih oleh Bendahara yang memegang kepemimpinan Baitul Mal itu kepada baginda. Tagihan itu melalui surat yang ditujukan kepada Putri Ratna Kemala. Tagihan pertama sete lah baginda setahun selepas pernikahan. Namun baginda menjanjikan akan memba wa kepada sidang Besar Empat Balai untuk dapat ditanggulangi atau dicarikan jalan keluarnya sehingga hutang terbayar. Besar Empat Balai tidak satupun memenuhi pang gilan bersidang dari baginda. Tiga bulan berselang hutang itu tidak ditagih lagi.

Namun setelah tiga bulan itu, datang kembali tagihan untuk ke dua kalinya. Ma haraja amat gusar, karena harta benda yang ada di Pagaruyung tidak ada yang berarti untuk pembayarnya. Namun baginda membalas langsung ke Aceh dengan janji agar pengurus Baitul Mal bersabar. Dan baginda akan membayar dengan segera, begitu pungutan yang dilakukan dari pelabuhan-pelabuhan yang ada terlak sana. Baitul Mal kemudian masih memberi kesempatan kepada baginda dan tiga bulan lagipun berlalu.

Kali ini Baitul Mal kembali mengirim surat tagihan yang juga dialamatkan ke pada Putri Kemala. Sang Putri merasa malu dan mengutarakan langsung kepada baginda. Tetapi Maharaja Dewana marah, dan menganggap sang putri terlalu mem besar-besarkan persoalan. Pertengkaran mencapai puncaknya, ketika Maharaja me ngusir sang putri. Putri Kemala bersedia berangkat meninggalkan Pagaruyung jika diceraikan langsung oleh baginda. Karena marahnya, maka bagindapun mencerai kan sang permaisuri. Putri Kemala setelah bermalam di rumah seorang teman seja wat, dengan beberapa pengiring yakni dayang-dayang yang dibawa dari Aceh, me ning galkan Pagaruyung dan sampai di Kotogadang Luak Agam. Di Kotogadang, sang putri berdiam untuk sementara dan mengajar para gadis bertenun, menerawang dan menyulam.

Utusan yang dikirim Maharaja Dewana yang membawa pesan baginda agar sang putri kembali datang berkali-kali, namun ditolak,. Semetara itu sang putri me ngirim utusan khusus ke Aceh untuk menemui Sultan Aceh, mengabarkan nasib yang menimpa dirinya. Sultan Aceh bukan main marahnya. Pada tahun kl. 1528, tiga tahun setelah pernikahannya diusirnya sang putri dari Pagaruyung, dengan segera memanggil para mentrinya yang dipimpin oleh Wazir, atau Perdana Mentri Kesul tanan Aceh. Dikirimlah suatu pasukan khusus untuk menjeput sang putri ke Koto gadang Agam. Namun ketika sampai di Kotogadang, sang putri telah berangkat terlebih dahulu dan sampai di Natal. Di Natal sang putri diterima oleh Raja Natal. Nantinya dengan restu Sultan Aceh, sang putri atau Putri Kemala menjadi permaisu ri dari Raja Natal.

Seterusnya pasukan Aceh dikirim ke Bandar Muar (Tiku), dan seorang Kha lifah yakni wakil dari Sultan Aceh ditempatkan di sana . Bandar Muar dirobah nama nya menjadi Bandar Khalifah. Kemudian tentara Aceh juga ditempatkan di Pari aman, di Padang, di Bayang, Painan dan Indrapura. Pasukan Aceh dalam waktu ce pat menguasai bagian barat dari Kemaharajaan Suwarnabhumi Pagaruyung. Pada tahun kl. 1539 hampir seluruh pantai barat Minangkabau dari Bandar Khalifah sampai Indrapura jatuh ke tangan Aceh. Awal tahun 1539 itu pula Aceh menun dukkan kerajaan–kerajan nagari. Mulai saat itu di wilayah kekuasaan Aceh di pantai barat Minangkabau, tidak lagi memiliki rumah bergonjong seperti di pedalaman dan kawasan lain, tetapi menggantinya dengan “rumah berlangkan” yang disebut rumah gadang “Surambi Aceh”.

Kedudukan Aceh di pesisir barat disahkan oleh Pagaruyung setelah berlang sung perundingan antara Kesultanan Aceh dengan Pagaruyung atas inisiatif Raja Ba gewang yang mengambil alih permasalahan dari pihak Pagaruyung. Ditetapkan ka wasan pesisir barat (Rantau Mudik) terkecuali Pasaman, dikuasai oleh Aceh. Untuk itu pihak Aceh tidak akan mencampuri pemerintahan kerajaan dan nagari yang telah ada. Di wilayah kekuasaan ini, Aceh memiliki hak monopoli perniagaan, dan setiap hasil dari pesisir barat yang dikuasai Aceh dikirim ke luar negeri melalui Aceh. Sebagai imbalannya, Pagaruyung dibebaskan dari segala hutang piutang.

Maharaja Dewana Turun Takhta

Kehilangan wilayah pesisir barat Minangkabau, dianggap karena “ulah” Maha raja Dewana yang dikenal dengan gelar Daulat Tuanku Maharaja Sakti seperti kakek moyangnya. Gelar ini diwarisi dari kakek moyangnya Daulat Yang Dipertuan Raja Nan Sakti (I) ayah kandung Putri Panjang Rambuit II yang kemudian mewarisi takhta kerajaan sebagai Daulat Yang Dipertuan Putri Raja Alam Minangkabau.

Selepas perundingan dengan Aceh, para pemuka kerajaan menolak untuk beker ja sama dengan Maharaja Dewana. Tetapi tidak satupun yang mengingini Maharaja Dewana untuk turun takhta. Namun Maharaja Dewana tidak mampu untuk mengen dalikan kerajaan, karena setiap titah yang di keluarkan baginda tak satupun dari ma syarakat yang mematuhinya. Setiap nagari mengurus diri mereka sendiri.

Akhirnya Maharaja Dewana menyatakan pengunduran dirinya. Maharaja Dewana turun takhta sekitar tahun 1539 M Baginda setelah turun takhta sebentar menjenguk keluarga ke Kotoanau. Untuk selanjutnya berangkat meninggalkan segala kemegahan dan keluarga yang ada. Baginda berangkat ke Pagar Dewang Tanah Kahyangan dan berkhalwat di sana.

Kenapa berkhalwat harus ke Pagar Dewang ... ? Kenapa tidak di Pagaruyung Gunung Marapi saja ....? Apa hubungan khalwat dengan Pagar Dewang...yang terletak jauh di ujung Pesisir Barat bagian Selatan yang dikenal juga dengan wilayah Kerajaan Kesultanan Indrapura ? Apakah seorang raja Pagaruyung ini sajakah yang pernah pergi berkhalwat ke Pagar Dewang ... ? Banyak pertanyaan muncul dari kalangan pemerhati yang menyimak misteri ini.

Baginda digantikan oleh putra baginda yakni Dewang Sari Megowano dari keturunan istano Gudam yang naik takhta dengan gelar Daulat Yang Dipertuan Rajo Maharajo, atau Raja Maharaja. Sri Baginda Maharaja Dewana dengan Putri Kemala tidak mempunyai keturunan. Dengan Dewi Ranggowani mempunyai putra putri yakni Dewang Sari Megowa no, Puti Reno Bulian (permaisuri Raja Kotoanau), Puti Reno Kayangan Pagadewi (Permaisuri Raja Sungai Nyalo di Koto XI Tarusan), dan Puti Reno Mahligai Cimpago Dewi (permaisuri Raja Sungai Tarab Dewang Patualo Sanggowano Rajowano Datuk Bandaharo Putieh (VI). Dan secara khusus disebut juga oleh anak kemenakan beliau sebagai "Datuk Gudam" (Datuk dari Balai Gudam).

Dari hubungan kekeluargaan ini jelas pula terkait erat hubungan kerajaan Kotoanau, kerajaan Sungai Nyalo di Koto XI Tarusan dengan Datuk Bandaro Putih VI yang kemudian menjadi Raja Alam Minangkabau. Ketiga kerajaan ini menjadi kekuatan utama dalam melumpuhkan Portugis di Pesisir Barat Sumatera, dan ini tidak terlepas dari kordinasi kekuatan dan diplomasi intelektual yang dilakukan Raja / Sultan Kerajaan Kesultanan Indrapura zaman itu. Dibalik hubungan kerajaan, sebenarnya mereka memiliki hubungan kekerabatan yang amat dekat.

Kenapa sejarah ini dihilangkan ? Lalu muncul di abad 16 Maharaja Alif yang dibesar-besarkan ... ? Inilah pertanyaan besar,, seakan akan sejarah Minangkabau Pagaruyung hanya dimulai dari Maharaja Alif dan menganggap pula bahwa Islam baru berkembang di zaman raja ini ... sebelumnya bagaimana ... ? Inilah sejarah Minangkabau Pagaruyung yang terputus (sekira 2 abad) sejak Ananggawarman (putra Adityawarman) abad 14 sampai munculnya Maharaja Alif (abad 16). Ada bagian sejarah "Minangkabau Pagaruyung" yang sengaja atau tidak sengaja hilang dalam perjalanan kemelut sejarahnya .... Semoga kita mendapatkan titik palito kembali. (Habis)

Dok. Salimbado Buah Tarok. 2002.Pusat Kajian Tradisi Alam Minangkabau-PadangDiperbaharui Januari 2012. Emral Djamal Dt. Rajo Mudo
21.39 | 0 komentar | Read More

PUTI INDOJALITO DAN PUTO INDOJATI


Ada banyak versi yang meragukan tentang kedua nama ini yang kadang-kadang dilulur saja mentah-mentah tanpa melakukan cros-cek terlebih dahulu. Apalagi, bila informasi tersebut bersumber dari ceritera-ceritera yang bergalau, yang dapat mengaburkan sejarah. Judul tulisan di atas membuktikan kebenaran yang bergalau tersebut. Siapa Puti Indojalito dan siapa Puto Indojati ?

Nama yang sebenarnya dalam Tambo-Tambo atau buku-buku tentang Minangkabau disebut Indo Jalito, lengkapnya Puti Indo Jalito, di-Indonesiakan menjadi Putri Indera Jelita. Ada yang menyebut nya Putri Indah Jelita dan Ninik Inderajati. Dan ada pula yang menyebutkan bahwa Indojati itu seorang putri. Kosakata indo, berasal dari kata indra, bahkan akan menyesatkan bila diterjemahkan menjadi indah, sementara jalito menjadi jelita artinya adalah juga indah sehingga namanya bisa diacak menjadi Indra Jelita, Indo Jalito, Indah Juita, bahkan menjadi Indah Jelita.

Masyarakat tradisi di Semerup Kerinci bahkan ada yang menyebutnya Niniek Indo Jali saja, tetapi ada juga yang menyebut Indo Jaliah untuk tokoh yang sama. Apapun nama panggilannya untuk tokoh putri ini ceriteranya tetap merujuk kepada Puti Indo Jalito (Indojalito) , seorang keturunan Putri Gunung Merapi Asli, ibu kandung Sultan Paduka Besar, dengan gelar Islamnya Sultan Al-Malik Al Akbar. Minangkabau kemudian menyebutnya Sutan Malik Besar atau Sutan Maharajo Basa.

Edwar Djamaris dalam penelitiannya hanya menemukan satu Tambo yang menuliskan gelar Datuk Ketumanggungan ini dengan Sultan Al Malik Al Akbar. Sementara ada Tambo lainnya yang menuliskan dengan Sultan Malik Besar, Sultan Maharaja Besar, dan ini pulalah asal kata yang menjadi gelar Sutan Paduko Basa, yang bila diindonesiakan menjadi Sultan Paduka Besar. Dalam bahasa tradisi sehari-hari disebut Sultan Malik Besar, Sultan Sri Maharaja Besar atau Sutan Paduko Basa, yang kelak kemudian diangkat sebagai Penghulu Pucuk Bulek Urek Tunggang Kelarasan Koto Piliang dengan menjunjung gelar kebesaran adat sebagai Datuk Ketumanggungan. Ayah beliau paduka, yang menjadi suami Puti Indo Jalito adalah seorang raja yang naik ke pinggang Gunung Merapi, dikenal dengan nama Raja Natan Sangsita Sangkala yang digelari juga Sang Sapurba dengan nama dinasty Teramberi Tribuwana menurut cerita Sejarah Melayu.

Ketika resmi menjadi Raja Gunung Merapi di Pariangan, raja Sang Sapurba ini juga dinobatkan untuk menyandang gelar "Sultan Sri Maharaja Diraja", sebagai pemegang Tampuk Pulau Paco, Pulau Emas, Sumatera. Setelah Sultan ini meninggal dunia, kemudian Puti Indo Jalito kawin dengan seorang Cati Bilang Pandai, seorang Cendekiawan Alim Ilmu, dipanggil juga dengan gelar nama Niniek Indojati, di Indonesiakan menjadi Inderajati. Perkawinan ini menurut Djanuir Chalifah Sutan Indra (1970) melahirkan beberapa orang putra dan putri, yakni :

1. Sultan Indra Alam, yang kelak bergelar kebesaran adat sebagai Datuk Perpatih Nan Sabatang, pendiri Kelarasan Bodi Caniago.2. Sultan Iskandar Johan Berdaulatsyah3. Putri Lelo Suli4. Putri Lelo Jati5. Putri Ambun Suri, keturunannya ada di Malaka.6. Putri Jamilan, kawin dengan Aditiawarman gelar Sultan Pandak sekitar tahun 1375. 

Sementara itu banyak pula Tambo Minangkabau menyebut namanya sebagai :
1. Sutan Balun yang terkenal dengan gelar Datuk Perpatih Nan Sabatang2. Puti Reno Sudah (Puti Lelo Jati) di Bungo Satangkai.3. Puto Cumatang Si Kalab Dunia yang kemudian menyandang gelar Datuk Sri Maharajo Nan Banego-nego (Sultan Iskandar Johan Berdaulatsyah) 4. Puti Reno Sudi (Lelo Suli) di Pariangan, Nagari Tuo.5. Puti Reno Mandi, (Puti Ambun Suri) di Dusun Tuo.6. Puti Reno Jalito (Puti Jamilan) di Ulak Tanjung Bungo, kemudian kawin dengan Aditiawarman.
Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sabatang ini, dua saudara satu ibu lain ayah, kelak dikenal sebagai pendiri Adat Alam Minangkabau, dengan konsep pemikiran yang saling bertentangan tetapi menyatu dalam kehidupannya. Datuk Ketumanggungan pendiri Kelarasan Koto Piliang dengan prinsip “menitik dari langit” (manitiek dari langik), sementara Datuk Perpatih Nan Sabatang pendiri Kelarasan Bodi Caniago dengan prinsip “membersit dari bumi” (mambasuik dari bumi). 
Pertanyannya sekarang : Apakah Raja atau Sultan yang menyandang gelar "Sultan Sri Maharajo Dirajo" ini hanya seorang saja dan hanya punya seorang istri bernama Putri Indojalito di Pariangan saja ? Selain itu, Raja atau Sultan yang mana sajakah penyandang gelar Sultan Sri Maharajo Dirajo itu ? Siapakah yang berhak memeberi dan memakai gelar “Sulthan Sri Maharajo Dirajo” itu ?
Sementara itu berkenaan dengan Putri Indojalito sendiri, walaupun terdapat berbagai perbedaan nama nama, tetapi pa da prinsipnya memiliki kesimpulan yang sama, bahwa Putri Indo Jalito dengan kakak laki-lakinya Datuk Suri Dirajo yang menjadi Penghulu Pariangan, sama didatangi oleh raja-raja besar dari luar, salah seorang yang naik ke lereng Gunung Merapi kawin/menikahi Putri Indo Jalito dan dinobatkan dengan gelar Sultan Sri Maharajo Dirajo, kemudian Indojalito berganti suami dengan Niniek Indojati atau Hyang Indo Jati, dengan panggilan Tuan Cati, seorang arif Candokio, bergelar Cati Bilang Pandai, menurut versi Tambo Minangkabau.Pertanyaannya siapa yang bergelar Tuwan Cati Bilang Pandai ini, dan siapa-siapa saja pewarisnya yang menyandang gelar ini kelak kemudiannya ?

Sementara Tuan Hyang “Indera Jati” atau Niniek Indojati merupakan tokoh sentral yang diyakini sebagai niniek mereka oleh masyarakat tradisi di bekas kerajaan Kesultanan di Indrapura, yang terletak di bagian selatan Kab. Pesisir Selatan Prov. Sumatera Barat. Tokoh ini dalam riwayatnya naik ke pinggang gunung Merapi yang kelak menurunkan keturunan raja-raja Gunung Marapi. Keturunan dari dinasti siapakah Hyang Indera Jati ? Kenapa ada di sebagian wilayah Kabupaten Pesisir Selatan yang berkeinginan memakai nama “Indrajati”, (Indojati) sebagai sebuah nama kabupaten baru yang dicita-citakan mereka?
Apakah sekarang masyarakat tradisi di Kabupaten Pesisisr Selatan masih “menyimpan rahasia” nama “Indojati”, khususnya di “Renah Indojati” tentang “saluak baluak” , seluk beluk sejarah Niniek “Indojati ini ? 

Bahwa kalau ditelusuri perjalanan sejarahnya, dengan mengambil Aditiawarman sebagai faktor kunci penentuan periode zamannya, maka seperti diketahui bahwa Aditiawarman, adalah keturunan dari kerajaan Melayu Dharmasraya di sekitar Pulau Punjung, kembali ke Sumatera setelah lama dibesarkan dan mendapat pendidikan di Jawa sehingga mencapai ke dudukan sebagai salah seorang Wredamantri di Kerajaan Majapahit. Ia menduduki tahta Kerajaan Dharmasyraya pada tahun 1318 M (awal abad ke 14 M) menggantikan kedudukan ibunya Dara Jingga anak kandung “Tuanku Tiga Laras” yang pada zamannya seorang Raja Besar Melayu bernama Tribuwana Mauli Warmadewa. 

Adityawarman kemudian pindah ke Pagaruyung setelah memperistri Putri Reno Jalito adik bungsu Datuk Perpatih Nan Sabatang dan Datuk Ketumanggungan. Diangkat menjadi Raja Pagaruyung tahun 1340 M -1375M. Tetapi di masa tuanya konon menurut Buya Hamka ia memasuki agama Islam dan dinobatkan sebagai Sultan Pandak (I). Karena istrinya Puti Reno Jalito telah menyandang gelar sebagai Tuan Gadis Puti Jamilan (Islam). Gelar Sultan Pandak dan nama istrinya Puti Jamilan membuktikan keislaman mereka.
Dapat disimpulkan bahwa periode zaman Putri Indo Jalito dengan suaminya Sultan Sri Maharajo Dirajo yang kemudian berganti suami dengan Tuan Hyang Indojati, sampai kepada anak bungsunya Putri Reno Jalito yang menyandang gelar sebagai Tuan Gadis Jamilan, adalah sekitar abad ke 14 M. Abad ini menjadi awal keberadaan Nagari Pagaruyung sebagai Kerajaan Nagari yang kelak kemudian menjadi "Pusek Jalo" kerajaan-kerajaan se-Alam Minangkabau di Pulau Perca ini . (Di Pulau Perca, Pulau Emas atau Suwarnabhumi ini terdiri dari 8 wilayah kerajaan kesultanan yang pada prinsipnya praktis berdiri sendiri-sendiri, dikenal dalam Tambo sebagai wilayah "Sultan Nan Salapan"). Periode zaman ini manandai awal keberadaan sejarah Pagaruyung Minangkabau. Dan dari sini pula awal perjalanan sejarah yang menurunkan raja-raja di Alam Minangkabau dari Luak sampai ke rantau kemudiannya. Bagaimana riwayat dengan tali temalinya secara utuh ? 

Bagaimana riwayat sebelum itu ? Sebelum alam bernama "Minangkabau" ?

Catatan dokumen Emral Djamal, 1994. 
sumber : https://www.facebook.com/groups/sejarahpessel/doc/494562550557754/

21.30 | 0 komentar | Read More

Sistem Kelarasan Minangkabau

Written By Rajo Intan on Minggu, 22 Juli 2012 | 06.56

 Sistem Kelarasan Minangkabau

1. Kelarasan Koto Piliang (yang menjalankan pemerintahan)  dipimpin oleh Datuk Bandaro Putiah Pamuncak Koto Piliang berkedudukan di Sungai Tarab. Hirarki dalam kelarasan Koto Piliang mempunyai susunan  yang disebut bajanjang naiak batanggo turun, dengan prinsip pengangkatan penghulu-penghulunya patah tumbuah.
2. Kelarasan Bodi Caniago (yang menjalankan persidangan) dipimpin oleh Datuk Bandaro Kuniang, Gajah Gadang Patah Gadiang berkedudukan di Limo Kaum.
Hirarki dalam kelarasan Bodi Caniago mempunyai susunan yang disebut duduak samo randah tagak samo tinggi.

Kedudukan raja terhadap kedua Kelarasan
Kedudukan raja berada di atas dua kelarasan; Koto Piliang dan Bodi Caniago. Bagi kelarasan Koto Piliang, kedudukan raja di atas segalanya. Sedangkan bagi Kelarasan Bodi Caniago kedudukan raja adalah symbolik sebagai pemersatu.

Tempat Persidangan
1. Balai Panjang.
Tempat persidangan untuk semua lembaga ( Raja, Koto Piliang, Bodi Caniago, Rajo-rajo di rantau) berada di Balai Panjang, Tabek Sawah Tangah.
2. Balairuang
Tempat persidangan raja dengan basa-basa disebut Balairung
3. Medan Nan Bapaneh
Tempat persidangan kelarasan Koto Piliang disebut Medan Nan Bapaneh dipimpin Pamuncak Koto Piliang,  Datuk Bandaro Putiah
4. Medan Nan Balinduang
Tempat persidangan kelarasan Bodi Caniago disebut Medan Nan Balinduang dipimpin oleh Pucuak Bulek Bodi Caniago, Datuk Bandaro Kuniang.
5. Balai Nan Saruang
Tempat persidangan Datuk Bandaro Kayo di Pariangan disebut Balai Nan Saruang

Lareh Nan Duo
Lareh atau sistem, di dalam adat dikenal dengan dua;  Lareh Nan Bunta dan Lareh nan Panjang. Lareh nan Bunta lazim juga disebut Lareh Nan Duo, yang dimaksudkan adalah Kelarasan Koto Piliang yang disusun oleh Datuk Ketumanggungan dan Kelarasan Bodi Caniago oleh Datuk Perpatih Nan Sabatang.
Sedangkan Lareh nan Panjang di sebut Bodi Caniago inyo bukan, Koto Piliang inyo antah disusun oleh Datuk Suri Nan Banego-nego (disebut juga Datuk Sikalab Dunia Nan Banego-nego) Namun yang lazim dikenal hanyalah dua saja, Koto Piliang dan Bodi Caniago.
Kedua sistem (kelarasan) Koto Piliang dan Bodi Caniago adalah dua sistem yang saling melengkapi dan memperkuat. Hal ini sesuai dengan sejarah berdirinya kedua kelarasan itu. Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sabatang kakak adik lain ayah, sedangkan Datuk Suri Nan Banego-nego adalah adik dari Datuk Perpatih Nan Sabatang.
Di dalam tambo disebutkan
Malu urang Koto Piliang, malu urang Bodi Caniago.
Di dalam mamangan lain dikatakan:
Tanah sabingkah lah bapunyo, rumpuik sahalai lah bauntuak
Malu nan alun kababagi.

a). Kelarasan Koto Piliang
Dipimpin oleh Datuk Bandaro Putiah
Roda pemerintahan dijalankan dalam sistem Koto Piliang, yang dalam hal ini dijalankan oleh Basa Ampek Balai:
1. Panitiahan – berkedudukan di Sungai Tarab – Pamuncak Koto Piliang
2. Makhudum – berkedudukan di Sumanik – Aluang bunian Koto Piliang
3. Indomo – berkedudukan di Saruaso – Payung Panji Koto Piliang
4. Tuan Khadi – berkedudukan di Padang Ganting – Suluah Bendang Koto Piliang (ditambah seorang lagi yang kedudukannya sama dengan Basa Ampek Balai)
5. Tuan Gadang – berkedudukan di Batipuh – Harimau Campo Koto Piliang
Setiap Basa, mempunyai perangkat sendiri untuk mengurus masalah-masalahdaerah kedudukannya. Setiap basa membawahi beberapa orang datuk di daerah tempat kedudukannya, tergantung kawasannya masing-masing. (Ada yang 9 datuk seperti Sungai Tarab, 7 datuk seperti di Saruaso dll). Setiap Basa diberi wewenang oleh raja untuk mengurus wilayah-wilayah tertentu, untuk memungut ameh manah, cukai, pengaturan wilayah dan sebagainya. Misalnya;
a) Datuk Bandaro untuk daerah pesisir sampai ke Bengkulu
b) Makhudum untuk daerah pesisir timur sampai ke Negeri Sembilan
c) Indomo untuk daerah pesisir barat utara.
d) Tuan Kadi untuk daerah Minangkabau bagian selatan.
Pada setiap nagari, ada beberapa penghulu yang berada di bawah setiap basa yang mengepalai nagari-nagari tersebut.

Langgam Nan Tujuah (7 daerah istimewa)
Di dalam sistem pemerintahan itu, ada daerah-daerah istimewa yang dipimpin oleh seorang penghulu yang langsung berada di bawah kuasa raja. Dia tidak berada di bawah Basa 4 Balai. Daerah-daerah istimewa ini mempunyai fungsi dan kedudukan tersendiri dan sampai sekarang masih dijalankan. Langgam nan tujuh itu terdiri dari tujuh daerah/wilayah dengan gelar kebesarannya masing-masing:
  1. Pamuncak Koto Piliang >> Daerahnya Sungai Tarab salapan batu
  2. Gajah Tongga Koto Piliang >> Daerahnya Silungkang & Padang Sibusuak
  3. Camin Taruih Koto Piliang >> Daerahnya Singkarak & Saningbaka
  4. Cumati Koto Piliang >> Daerahnya Sulik Aie & Tanjuang Balik
  5. Perdamaian Koto Piliang >> Daerahnya Simawang & Bukik Kanduang
  6. Harimau Campo Koto Piliang >> Daerahnya Batipuh 10 Koto
  7. Pasak kungkuang Koto Piliang >> Daerahnya Sungai Jambu & Labu Atan
Sistem yang dipakai dalam kelarasan Koto Piliang
Memakai sistem cucua nan datang dari langik, kaputusan indak buliah dibandiang. Maksudnya; segala keputusan datang dari raja. Raja yang menentukan. Bila persoalan timbul pada suatu kaum, kaum itu membawa persoalan kepada Basa Ampek Balai. Jika persoalan tidak putus oleh Basa Ampek Balai, diteruskan kepada Rajo Duo Selo. Urusan adat kepada Rajo Adat, dan urusan keagamaan kepada Rajo Ibadat. Bila kedua rajo tidak dapat memutuskan, diteruskan kepada Rajo Alam. Rajo Alamlah yang memutuskan. Karena itu dalam kelarasan ini hirarkinya adalah sebagai berikut; kamanakan barajo ka mamak, mamak barajo ka pangulu, pangulu barajo ka Basa Ampek Balai, Basa Ampek Balai ka Rajo Duo Selo.

b). Kelarasan Bodi Caniago
Dipimpin oleh Datuk Bandaro Kuniang, Gajah Gadang Patah Gadiang di Limo Kaum. Di bawahnya disebut Datuak Nan Batigo; Datuk nan di Dusun Tuo, Datuk nan di Paliang, Datuk nan Kubu Rajo. (Nama-nama Datuk tak disebutkan, karena mereka memakai sistem “gadang balega”, pimpinan dipilih berdasarkan kemufakatan (hilang baganti).
Kelarasan Bodi Caniago, juga mempunyai daerah setaraf Langgam Nan Tujuh dalam kelarasan Koto Piliang, yang disebut Tanjuang Nan Ampek, Lubuak Nan Tigo (juga tujuh daerah khusus dengan tujuh penghulu/pucuak buleknyo)
  • Tanjuang Bingkuang (Limo kaum dan sekitarnya)
  • Tanjung Sungayang
  • Tanjuang Alam
  • Tanjuang Barulak
  • Lubuk Sikarah
  • Lubuk Sipunai
  • Lubuk Simawang
Sistem yang dipakai dalam kelarasan Bodi Caniago
Memakai sistem nan bambusek dari tanah, nan tumbuah dari bawah. Kaputusan buliah dibandiang. Nan luruih buliah ditenok, nan bungkuak buliah dikadang. Maksudnya; segala keputusan ditentukan oleh sidang kerapatan para penghulu. Keputusan boleh dibanding, dipertanyakan dan diuji kebenarannya. Bila persoalan timbul pada suatu kaum, kaum itu membawa persoalan kepada Datuak nan Batigo di Limo Kaum. Karena itu dalam kelarasan ini hirarkinya adalah sebagai berikut; kamanakan barajo ka mamak, mamak barajo ka pangulu, pangulu barajo ka mupakaik, nan bana badiri sandirinyo.

c). Lareh Nan Panjang
Dipimpin oleh Datuk Bandaro Kayo. Selain itu pula, ada satu lembaga lain yang dipimpin oleh Datuk Badaro Kayo yang berkedudukan di Pariangan Padang Panjang. Tugasnya menjadi juru damai sekiranya terjadi pertikaan antara Datuk BaNdaro Putiah di Sungai Tarab (Koto Piliang) dengan Datuk Bandaro Kuniang (Bodi Caniago). Dia bukan dari kelarasan Koto Piliang atau Bodi Caniago, tetapi berada antara keduanya. Di dalam pepatah adat disebutkan:

Pisang sikalek-kalek utan
Pisang simbatu nan bagatah
Bodi Caniago inyo bukan
Koto piliang inyo antah

Daerah kawasannya disebut : 8 Koto Di ateh, 7 Koto Di bawah, batasan wilayahnya disebutkan Sajak dari guguak Sikaladi Hilie, sampai ka Bukik Tumasu Mudiak, Salilik Batang Bangkaweh.
  • 8 Koto Di ateh terdiri dari; Guguak, Sikaladi, Pariangan, Pd.Panjang, Koto Baru, Sialahan, Koto Tuo, Batu Taba.
  • 7 Koto Di bawah terdiri dari; Galogandang, Padang Lua, Turawan, Balimbiang, Kinawai, Sawah Laweh, Bukik Tumasu.
Dengan demikian, ada tiga Datuk Bandaro di dalam daerah Kerajaan itu.  Kemudian disusul dengan adanya Datuk Bandaro Hitam yang juga punya fungsi sama seperti Datuk Bandaro Putiah, dengan kedudukan di wilayah Minangkabau bagian selatan (Jambu Limpo dll)


sumber : http://mozaikminang.wordpress.com/2009/10/15/sistem-kelarasan-madzhab-ketatanegaraan-minangkabau/
06.56 | 0 komentar | Read More

JENIS HARTA DI MINANGKABAU

SARATO KEARIFAN DI DALAMNYO
Banyak grup dan diskusi di ruang maya yang menganggap HARTA di Minangkabau cuma HPT dan HPR. Padahal, masih BANYAK JENIS dan BANTUAK/BENTUKnya. Sebagian besar adalah HARTA KOMUNAL, pemilikan sacara kolektif, tapi pemanfaatan bisa personal.
Harataa di Minangkabau dapat dibagi berdasarkan "kepemilikan" dan berdasarkan "caro mandapek-kan"nyo( cara mendapatkannya )
.
A. Kepemilikan
1. Harta Nagari
2. Harta Adat
3. Harta Kaum
4. Harta Faraid

B. Caro Mandapek
1. Harta Tambilang Ameh
2. Harta Tambilang Basi
3. Harta Tambilang Kayu
4. Harta Tambilang Tunjuak

A.1. Harta Nagari: adalah harta kolektif yang disapakati oleh niniak muyang nan managak( mendirikan )-kan nagari, sabagai milik basamo( bersama ) saluruh anak nagari. Pemanfaatan untuak saluruh masyarakaik, berdasarkan kasapakatan.
Ada dua harta nagari:
1. Ulayat Nagari;
2. Paragat Nagari.
Ulayat Nagari: Tanah Ulayat (tanah cadangan), Hutan Ulayat, Hutan Larangan, Banda Larangan.
Paragat Nagari: Musajik, Balai Adat, Labuah, Pasa, Tapian, Baramban, Pakok-an, Banda, Darmaga, Galanggang (tanah lapang, pacuan kudo).

A.2. Harato Adat: adalah harta kolektif yang dipergunkan untuk urusan perangkat adat. Pemakaian berdasarkan kesepakatan niniak-mamak dalam nagari, atau niniak mamak dalam kaum.
Harta Adat duo tingkatan: Harato adat nagari, harato adat kaum/suku
Harato Adat Nagari: Kubu, Sawah Paduan, Bonjo, Benteang.
Harato Adat Kaum/Suku: Ulayat Kaum, Surau, Tabek, Pandam/ Pakuburan, Sawah Abuan.

A.3. Harato Kaum: Harta dengan hak pakai (hak tanam/tuai) oleh seluruh anggota kaum dengan persetujuan Pangulu. Pusako (HPT): Sasok Jarami (sawah), Ladang, Rumah Gadang, Rangkiang.

A.4. Harato Faraid: HPR Harato privat (milik pribadi) pencarian

B.1. Harato Tambilang Ameh:
harta (semua jenis harato kalompok A) yang didapatkan melalui jual-beli.

B.2. Harato Tambilang Basi: harta yang didapatkan melalui malaco/ manaruko/membuka lahan baru

B.3. Harato Tambilang Kayu:
harta yang didapatkan melalui pamufakatan antar nagari atau antar kaum.

B.4. Harato Tambilang Tunjuak: harta yang didapat malalui kekuasaan atau kewenangan kerajaan, atau kekuatan wibawa niniak muyang.

Keterangan2:
KUBU
Kubu itu ada dua.
 * Kubu tampek barundiang,
 * Kubu tampek batandiang.
Wujudnya taisuak/dahulu samacam tanah strategis di atas atau di pinggang bukik. Ukurannya tidak begitu luas, sakitar duo puluah dapo persegi.Diuntuak-kan sabagai tampek bertahan dek parik-paga-dalam, katiko mahadapi serangan dari lua nagari.
Biasonyo, sasudah tu jadi milik Pangulu Pangkatuo Kubu (Koto-Piliang), atau Pangulu Andiko (Bodi-Caniago).

SAWAH ABUAN /SAWAH PADUAN
Sawah Abuan adalah harta adat kaum. Milik kaum, tapi untuk aleh/alas tapak pangulu. Pambali timbakau. Sawah Abuan biasanya di-saduokan ka urang lain, indak dikarajokan dek kamanakan doh. Hasianyo (sapaduo) dijapuik dek kamanakan ka nan manyaduoi. Dijadikan pitih pambali timbakau Pangulu. Jadi, pangulu indak mintak2 ka kamanakan doh.
Biasonyo suku2 nan managak-kan Koto jo Nagari mampunyoi Sawah Abuan. Tapi banyak nan lah hanyuik. Manuruik inyiak ambo, paliang banyak Sawah Abuan ko tajua maso Japang.Ado pangulu nan manjua sawah abuannyo sakadar sapiriang kacimuih.Dek suliknyo nan ka dimakan.
Ado pulo Sawah Paduan.
biasonyo di Kalarasan Koto Piliang. Untuak aleh tapak Pangulu Pucuak Bulek, nan mauruih nagari.



Falsafah nan tasimpan adolah:
Adat mamikiakan nasib pangulu malalui Sawah Abuan, sahinggo pangulu "bajalan ba-aleh tapak". Indak ikhlas beramal see doh.Dengan Sawah Abuan, pangulu mampunyoi "gaji", sahinggo inyo terhormat dalam manjalankan tugeh.Kalau indak, dari ma nyo dapek pitih pambali timbakau? Tantu pangananyo ka-manjua harato lai.

sumber : Group MAMBACO TAMBO MINANGKABAU di FACEBOOK
06.19 | 0 komentar | Read More